Pengelasan MIG (juga disebut sebagai Pengelasan Busur Logam Gas GMAW) pada kenyataannya adalah singkatan dari pengelasan Metal Inert Gas dan ini sendiri menyesatkan karena sebagian besar pengelasan MIG sebenarnya adalah pengelasan MAG (Metal Active Gas) dan oleh karena itu kadang-kadang disebut MIG / Pengelasan MAG !!  Saat ini proses pengelasan paling sering digunakan dan memungkinkan pengelasan berkecepatan tinggi dan berkualitas baik. Proses tersebut dapat digunakan sebagai proses manual, mekanis atau robotik.

Jadi bagaimana cara kerja pengelasan MIG? Dalam pengelasan MIG, logam atau kawat pengisi akan menyalakan busur pengelasan saat bersentuhan dengan benda kerja. Kabel yang dapat dikonsumsi dimajukan dengan mekanisme pengumpanan dan ditransfer ke kolam las dengan kecepatan meleleh. Jika disetel dengan benar, gerakan maju kawat mempertahankan panjang busur yang stabil, yaitu jarak yang konstan dari ujung kawat padat dari benda kerja. Kolam las cair dilindungi dari oksigen reaktif di udara oleh ‘gas pelindung’ yang mengalir melalui nozel obor dan di atas benda kerja. Akibatnya, oksigen / udara dipindahkan dengan gas pelindung ini selama pengelasan dan oleh karena itu mencegah oksidasi komponen.
Ada tiga campuran gas pelindung yang umum digunakan dalam pengelasan MIG atau MAG dan semuanya umumnya didasarkan pada gas inert, argon.

Pure Argon (pengelasan MIG sebenarnya!) – terutama hanya digunakan saat MIG mengelas aluminium dan paduannya.
Campuran Argon / Co2 – pengelasan baja umumnya dilakukan dengan gas pelindung campuran argon / Co2, hal ini membuat proses sebenarnya pengelasan MAG (Metal Active Gas) karena kandungan Co2 mempengaruhi proses pengelasan, mengurangi percikan dan meningkatkan stabilitas busur.
Campuran Argon / Helium – Menambahkan helium menghasilkan profil penetrasi yang lebar dan dalam, Helium bekerja dengan baik dengan bahan yang tebal dan biasanya digunakan dalam rasio antara 25-75% Helium hingga 75-25% Argon. Menyesuaikan rasio ini akan mengubah penetrasi, profil manik, dan kecepatan perjalanan. Helium menciptakan busur yang ‘lebih panas’, yang memungkinkan kecepatan perjalanan lebih cepat dan tingkat produktivitas yang lebih tinggi. Dengan baja tahan karat, Helium biasanya digunakan dalam rumus tri-campuran Argon dan CO2.

Keunggulan pengelasan MIG adalah:

Mudah dipelajari
Tingkat pengelasan dan deposisi yang tinggi
Biaya dan kesesuaian logam pengisi rendah
Namun, pengelasan MIG dapat menjadi masalah dalam pengaturan eksterior karena angin dapat menerbangkan gas pelindung yang menyebabkan porositas pada pengelasan karena paparan oksigen di udara.

HBV menawarkan rangkaian paket mesin las MIG berkualitas tinggi yang memberikan solusi untuk banyak skenario pengelasan yang terjadi dalam produksi. Dengan opsi layar sentuh yang tersedia sekarang di beberapa rentang, pekerja las MIG yang kami suplai berada di garis depan teknologi pekerja las dengan kegunaan dan kemudahannya yang disesuaikan, memastikan metode yang sudah cepat ini berjalan lebih cepat dengan pengulangan yang lebih besar. Fungsi Job pada mesin Fronius memungkinkan Anda untuk menyimpan parameter setelah dibuat dalam format bernama untuk memudahkan pengambilan dan penggunaan kembali.

Gallery Products

CT416

Image 1 of 16